Upgrade Virtual Hardware Version VMware ESXI 6.0 (Lab 76)

Assalamuallaikum…

Hai sobat VMware, udah lama gaa update lagi hehe.. dikarenakan laptop saya masih di service karena rusak 🙁
Untuk postingan saya kali ini, saya akan nge-lab bagaimana cara upgrade virtual hardware version di VMware ESXI 6.0 ini.
Sebelum masuk lab saya ingin menjelaskan beberapa pertanyaan sobat tentang lab ini, seperti :
  • Untuk apa sih kita upgrade hardware version, kan di version yang lama VM-nya masih bisa hidup dan berkerja?
  • Apa aja yang baru jika kita upgrade hardware version VM-nya?
  • Apakan VM kita bermasalah jika kita upgrade hardwarenya?
oke langsung saja saya menjawabnya.
Sebelumnya saya ingin memberikan table perbandingan diantara masing-masing virtual hardware version :
Hardware ESXi 6.0 and later ESXi 5.5 and later ESXi 5.1 and later ESXi 5.0 and later ESX/ESXi 4.x and later 
Hardware version 11 10 9 8 7
Maximum memory (GB) 4080 1011 1011 1011 255
Maximum number of logical
processors
128 64 64 32 8
Maximum number of cores (virtual CPUs) per socket 128 64 64 32 8
Maximum SCSI adapters 4 4 4 4 4
Bus Logic adapters Yes Yes Yes Yes Yes
LSI Logic adapters Yes Yes Yes Yes Yes
LSI-Logic SAS adapters Yes Yes Yes Yes Yes
SATA adapters Yes* Yes* No No No
VMware Paravirtual controllers Yes Yes Yes Yes Yes
Virtual SCSI disk Yes Yes Yes Yes Yes
SCSI passthrough Yes Yes Yes Yes Yes
SCSI hot plug support Yes Yes Yes Yes Yes
IDE nodes Yes Yes Yes Yes Yes
Virtual IDE disk Yes Yes Yes Yes Yes
Virtual IDE CDROMs Yes Yes Yes Yes Yes
IDE hot plug support No No No No No
Maximum NICs 10 10 10 10 10
PCNet32 Yes Yes Yes Yes Yes
VMXNet Yes Yes Yes Yes Yes
VMXNet2 Yes Yes Yes Yes Yes
VMXNet3 Yes Yes Yes Yes Yes
E1000 Yes Yes Yes Yes Yes
E1000e Yes Yes Yes Yes No
USB 1.x and 2.0 Yes Yes Yes Yes Yes
USB 3.0 Yes** Yes** Yes** Yes** No
Maximum video memory (MB) 512 512 512 128 128
SVGA displays 10 10 10 10 10
SVGA 3D hardware acceleration Yes Yes Yes Yes No
VMCI Yes Yes Yes Yes Yes
PCI passthrough 16 6 6 6 6
PCI hot plug support Yes Yes Yes Yes Yes
Nested HV support Yes Yes Yes No No
vPMC support Yes Yes Yes No No
Serial ports 32 4 4 4 4
Parallel ports 3 3 3 3 3
Floppy devices 2 2 2 2 2
Guest OS support 91 91 91 91 78

Table diatas sumbernya dari situs resmi VMware silahkan kalian cari di https://kb.vmware.com/.

Kenapa kita harus upgrade? Ya karena pada setiap version memiliki support hardware yang berbeda-beda. Bisa kita lihat pada table diatas apa saja yang baru ketika kita upgrade virtual hardware-nya.

Dalam satu kasus, saya pernah menginstall vCenter Server Appliance (VCSA), ketika saya upgrade virtual hardware versionnya ada masalah dengan network interface-nya. Jadi saya sarankan sebelum mengupgrade virtual hardware-nya, sebaiknya dibackup terlebih VM-nya.

Langsung ke lab…..

STEP 1 – Login ke VMware ESXi-nya

Buka aplikasi vSphere Client (aplikasi ini hanya untuk os windows) nya. Kemudian masukan IP Address atau domain name dari ESXi servernya, lalu kita akan login menggunkan user root, masukan user dan passwordnya.

login vmware clinet

jika muncul tab tentang  “Certificare Warning” di skip aja, atau bisa kita ignore aja…

security warrning

STEP 2 – Upgrade Virtual Hardware Version

Sebelum kita upgrade, kita matikan terlebih dahulu Virtual Machine-nya. Setelah itu kita klik Guest yang akan kita upgrade virtual hardware-nya, lalu kita periksa terlebih dahulu versi hardwarenya. Di lab ini saya menggunakan guest windows tinyxp dan akan mencoba untuk mengupgrade virtual hardware version dari 8 ke 11 (terbaru).

pilih guest-nya
check hardware version

Lalu kita klik kanan pada guest-nya, kemudian pilih Upgrade Virtual Hardware

upgrade virtual hardware

Setelah itu akan muncul window konfirmasi untuk mengupgrade virtual hardware, kita pilih Yes.

konfirmasi upgrade


Tunggu hingga proses selesai.

STEP 3 – Checking

Ketika upgrade selesai, maka guest yang tadi kita upgrade virutal hardware-nya akan berganti dari version 8 ke 11. Bisa kita lihat di Recent Task

Recent Task
upgrade selesai

Seperti itu cara mengupgrade virtual hardware version dengan menggunakan vSphere Client.

Semoga Bermanfaat…

Nun walqalami wama yasthurun.

Wassalamualaikum…

Upgrade Virtual Hardware Version VMware ESXI 6.0 (Lab 76)

Assalamuallaikum…

Hai sobat VMware, udah lama gaa update lagi hehe.. dikarenakan laptop saya masih di service karena rusak 🙁
Untuk postingan saya kali ini, saya akan nge-lab bagaimana cara upgrade virtual hardware version di VMware ESXI 6.0 ini.
Sebelum masuk lab saya ingin menjelaskan beberapa pertanyaan sobat tentang lab ini, seperti :
  • Untuk apa sih kita upgrade hardware version, kan di version yang lama VM-nya masih bisa hidup dan berkerja?
  • Apa aja yang baru jika kita upgrade hardware version VM-nya?
  • Apakan VM kita bermasalah jika kita upgrade hardwarenya?
oke langsung saja saya menjawabnya.
Sebelumnya saya ingin memberikan table perbandingan diantara masing-masing virtual hardware version :
Hardware ESXi 6.0 and later ESXi 5.5 and later ESXi 5.1 and later ESXi 5.0 and later ESX/ESXi 4.x and later 
Hardware version 11 10 9 8 7
Maximum memory (GB) 4080 1011 1011 1011 255
Maximum number of logical
processors
128 64 64 32 8
Maximum number of cores (virtual CPUs) per socket 128 64 64 32 8
Maximum SCSI adapters 4 4 4 4 4
Bus Logic adapters Yes Yes Yes Yes Yes
LSI Logic adapters Yes Yes Yes Yes Yes
LSI-Logic SAS adapters Yes Yes Yes Yes Yes
SATA adapters Yes* Yes* No No No
VMware Paravirtual controllers Yes Yes Yes Yes Yes
Virtual SCSI disk Yes Yes Yes Yes Yes
SCSI passthrough Yes Yes Yes Yes Yes
SCSI hot plug support Yes Yes Yes Yes Yes
IDE nodes Yes Yes Yes Yes Yes
Virtual IDE disk Yes Yes Yes Yes Yes
Virtual IDE CDROMs Yes Yes Yes Yes Yes
IDE hot plug support No No No No No
Maximum NICs 10 10 10 10 10
PCNet32 Yes Yes Yes Yes Yes
VMXNet Yes Yes Yes Yes Yes
VMXNet2 Yes Yes Yes Yes Yes
VMXNet3 Yes Yes Yes Yes Yes
E1000 Yes Yes Yes Yes Yes
E1000e Yes Yes Yes Yes No
USB 1.x and 2.0 Yes Yes Yes Yes Yes
USB 3.0 Yes** Yes** Yes** Yes** No
Maximum video memory (MB) 512 512 512 128 128
SVGA displays 10 10 10 10 10
SVGA 3D hardware acceleration Yes Yes Yes Yes No
VMCI Yes Yes Yes Yes Yes
PCI passthrough 16 6 6 6 6
PCI hot plug support Yes Yes Yes Yes Yes
Nested HV support Yes Yes Yes No No
vPMC support Yes Yes Yes No No
Serial ports 32 4 4 4 4
Parallel ports 3 3 3 3 3
Floppy devices 2 2 2 2 2
Guest OS support 91 91 91 91 78

Table diatas sumbernya dari situs resmi VMware silahkan kalian cari di https://kb.vmware.com/.

Kenapa kita harus upgrade? Ya karena pada setiap version memiliki support hardware yang berbeda-beda. Bisa kita lihat pada table diatas apa saja yang baru ketika kita upgrade virtual hardware-nya.

Dalam satu kasus, saya pernah menginstall vCenter Server Appliance (VCSA), ketika saya upgrade virtual hardware versionnya ada masalah dengan network interface-nya. Jadi saya sarankan sebelum mengupgrade virtual hardware-nya, sebaiknya dibackup terlebih VM-nya.

Langsung ke lab…..

STEP 1 – Login ke VMware ESXi-nya

Buka aplikasi vSphere Client (aplikasi ini hanya untuk os windows) nya. Kemudian masukan IP Address atau domain name dari ESXi servernya, lalu kita akan login menggunkan user root, masukan user dan passwordnya.

login vmware clinet

jika muncul tab tentang  “Certificare Warning” di skip aja, atau bisa kita ignore aja…

security warrning

STEP 2 – Upgrade Virtual Hardware Version

Sebelum kita upgrade, kita matikan terlebih dahulu Virtual Machine-nya. Setelah itu kita klik Guest yang akan kita upgrade virtual hardware-nya, lalu kita periksa terlebih dahulu versi hardwarenya. Di lab ini saya menggunakan guest windows tinyxp dan akan mencoba untuk mengupgrade virtual hardware version dari 8 ke 11 (terbaru).

pilih guest-nya
check hardware version

Lalu kita klik kanan pada guest-nya, kemudian pilih Upgrade Virtual Hardware

upgrade virtual hardware

Setelah itu akan muncul window konfirmasi untuk mengupgrade virtual hardware, kita pilih Yes.

konfirmasi upgrade


Tunggu hingga proses selesai.

STEP 3 – Checking

Ketika upgrade selesai, maka guest yang tadi kita upgrade virutal hardware-nya akan berganti dari version 8 ke 11. Bisa kita lihat di Recent Task

Recent Task
upgrade selesai

Seperti itu cara mengupgrade virtual hardware version dengan menggunakan vSphere Client.

Semoga Bermanfaat…

Nun walqalami wama yasthurun.

Wassalamualaikum…

Tutorial Update VMware ESXi (Lab 75)



Assalamualaikum…

Hai teman teman, sebelum ke lab selanjutnya, kita update dulu VMware ESXi nya dulu yaa..
Pada postingan kali ini saya akan memberikan tutorial cara update VMware ESXi versi 6 ke versi 6 update 2.

Kenapa kita harus update?

Beberapa alasan agar upgrade server ESXi yaitu perbaikan dari masalah keamanan, kompatibilitas serta yang lainnya. Sebelum melakukan upgrade server ESXi ada baiknya agar kita mematikan semua VM yang berjalan dan mem-backupnya jika diperlukan.

Jika kita update, berikut ini hal-hal yang baru di VMware ESXi 6 update 2 ini :b

  • High Ethernet Link Speed, pada esxi 6 update 2 ini sudah mendukung 25G dan 50G kecepatan dari link ethernet.
  • VMware Host Client, telah terinstall otomatis vmware web client, dan web client tersebut telah menggunakan HTML5 agar menjadi lebih ringan.
  • VMware Virtual SAN 6.2, telah terinstall otomatis juga vmware virtual SAN dengan versi 6.2.
  • vSphere APIs untuk I/O filtering, telah mendukung filter I/O (input/output) dari VASA Provider dengan IPv6 environment. Dan juga telah mendukung VMIOF versi 1.0 dan 1.1
Untuk melihat lebih jelasnya silahkan buka link ini, What’s New vSphere 6 Update 2?
update-from-esxi6.0-6.0_update02.zip Download

Note : Sebelum download, login terlebih dahulu dengan akun vmware, atau bisa daftar terlebih dahulu 

STEP 1 – Upload File Update ke Server ESXi

Setelah file update sudah di download, sekarang kita akan meng-uploadnya ke server esxi-nya. Ada 3 cara untuk meng-upload file ini, bisa via vSphere Client, vSphere Web Client, dan khusus OS linux menggunakan scp

Upload Menggunakan Perintah scp
Khusus Linux/MacOS, ketik perintah di bawah ini pada terminal
# scp update-from-esxi6.0-6.0_update02.zip root@10.10.10.10:/vmfs/volumes/datastore1/
upload file update version6.0.2

Ket :

  • update-from-esxi6.0-6.0_update02.zip, ini nama file update yang akan digunakan meng-update esxi-nya
  • root, user server esxi-nya
  • 10.10.10.10, ip address server esxi-nya
  • /vmfs/volumes/datastore1/update/, direktori tempat kita akan menyimpan file updatean-nya
Upload via vSphere Web Client
Pertama login Web Client-nya terlebih dahulu.
tampilan web client
pilih tab Storage > datastore > Datastore browser > datastore1 kemudian upload file update yang telah kita download.
upload lewat web client
upload lewat web client

Upload via vSphere Client
Silahkan bisa di lihat pada postingan saya sebelumnya “Cara Upload File ISO ke VMware ESXi

STEP 2 – Install Update

Untuk informasi, update VMware ESXi ini hanya bisa di lakukan dengan mode CLI (command-line interface) tidak bisa lewat GUI, Kenapa? Karena untuk menginstall nya kita menggunakan perintah esxcli, jadi gabisa lewat GUI. Jadi saya akan menggunakan terminal untuk menginstall-nya.

Sebelumnya, pastikan kalau mode ssh server esxi-nya sudah Enable.

aktifin ssh

Kemudian terminal, remote menggunakan ssh, dan masukan password-nya.

Kemudian kita jalankan perintah berikut untuk mengupdate server esxi-nya

# esxcli software vib install -d /vmfs/volumes/datastore1/update-from-esxi6.0-6.0_update02.zip
install esxi update 6.0.2

Setelah itu reboot server esxi-nya

STEP 3 – Verifikasi

Login melalui vSphere Client, lalu lihat version-nya

Sebelum

update sebelumnya

Sesudah
update sesudahnya
And done~
Sekarang versi VMware ESXi nya sudah di upgrade. Selamat mencoba 🙂
Nun walqalami wama yasthurun
Wassalamualaikum…

Tutorial Update VMware ESXi (Lab 75)



Assalamualaikum…

Hai teman teman, sebelum ke lab selanjutnya, kita update dulu VMware ESXi nya dulu yaa..
Pada postingan kali ini saya akan memberikan tutorial cara update VMware ESXi versi 6 ke versi 6 update 2.

Kenapa kita harus update?

Beberapa alasan agar upgrade server ESXi yaitu perbaikan dari masalah keamanan, kompatibilitas serta yang lainnya. Sebelum melakukan upgrade server ESXi ada baiknya agar kita mematikan semua VM yang berjalan dan mem-backupnya jika diperlukan.

Jika kita update, berikut ini hal-hal yang baru di VMware ESXi 6 update 2 ini :b

  • High Ethernet Link Speed, pada esxi 6 update 2 ini sudah mendukung 25G dan 50G kecepatan dari link ethernet.
  • VMware Host Client, telah terinstall otomatis vmware web client, dan web client tersebut telah menggunakan HTML5 agar menjadi lebih ringan.
  • VMware Virtual SAN 6.2, telah terinstall otomatis juga vmware virtual SAN dengan versi 6.2.
  • vSphere APIs untuk I/O filtering, telah mendukung filter I/O (input/output) dari VASA Provider dengan IPv6 environment. Dan juga telah mendukung VMIOF versi 1.0 dan 1.1
Untuk melihat lebih jelasnya silahkan buka link ini, What’s New vSphere 6 Update 2?
update-from-esxi6.0-6.0_update02.zip Download

Note : Sebelum download, login terlebih dahulu dengan akun vmware, atau bisa daftar terlebih dahulu 

STEP 1 – Upload File Update ke Server ESXi

Setelah file update sudah di download, sekarang kita akan meng-uploadnya ke server esxi-nya. Ada 3 cara untuk meng-upload file ini, bisa via vSphere Client, vSphere Web Client, dan khusus OS linux menggunakan scp

Upload Menggunakan Perintah scp
Khusus Linux/MacOS, ketik perintah di bawah ini pada terminal
# scp update-from-esxi6.0-6.0_update02.zip root@10.10.10.10:/vmfs/volumes/datastore1/
upload file update version6.0.2

Ket :

  • update-from-esxi6.0-6.0_update02.zip, ini nama file update yang akan digunakan meng-update esxi-nya
  • root, user server esxi-nya
  • 10.10.10.10, ip address server esxi-nya
  • /vmfs/volumes/datastore1/update/, direktori tempat kita akan menyimpan file updatean-nya
Upload via vSphere Web Client
Pertama login Web Client-nya terlebih dahulu.
tampilan web client
pilih tab Storage > datastore > Datastore browser > datastore1 kemudian upload file update yang telah kita download.
upload lewat web client
upload lewat web client

Upload via vSphere Client
Silahkan bisa di lihat pada postingan saya sebelumnya “Cara Upload File ISO ke VMware ESXi

STEP 2 – Install Update

Untuk informasi, update VMware ESXi ini hanya bisa di lakukan dengan mode CLI (command-line interface) tidak bisa lewat GUI, Kenapa? Karena untuk menginstall nya kita menggunakan perintah esxcli, jadi gabisa lewat GUI. Jadi saya akan menggunakan terminal untuk menginstall-nya.

Sebelumnya, pastikan kalau mode ssh server esxi-nya sudah Enable.

aktifin ssh

Kemudian terminal, remote menggunakan ssh, dan masukan password-nya.

Kemudian kita jalankan perintah berikut untuk mengupdate server esxi-nya

# esxcli software vib install -d /vmfs/volumes/datastore1/update-from-esxi6.0-6.0_update02.zip
install esxi update 6.0.2

Setelah itu reboot server esxi-nya

STEP 3 – Verifikasi

Login melalui vSphere Client, lalu lihat version-nya

Sebelum

update sebelumnya

Sesudah
update sesudahnya
And done~
Sekarang versi VMware ESXi nya sudah di upgrade. Selamat mencoba 🙂
Nun walqalami wama yasthurun
Wassalamualaikum…

Konfigurasi NTP pada Server ESXi (Lab 74)



Assalamualaikum

Kali ini kita lanjut lab lagi, sekarang kita akan mengkonfigurasi NTP pada server ESXi. Sedikit penjelasan tentang NTP dulu yaa..

Apa itu NTP?

NTP (Network Time Protocol) ini merupakan merupakan sebuah protokol yang digunakan untuk melakukan sinkronisasi terhadap penunjuk waktu dalam sebuah sistem komputer dan jaringan. Proses sinkronisasi ini dilakukan di dalam jalur komunikasi data yang biasanya menggunakan protokol komunikasi TCP/IP. Sehingga proses ini sendiri dapat dilihat sebagai proses komunikasi data biasa yang hanya melakukan pertukaran paket-paket data saja.

Jadi pada intinya NTP ini mengatur semua yang berhubungan dengan waktu, pada ESXi ini, NTP digunakaan pengecekan log, scheduler task, alarm dan sebagainnya.

Langsung saja kita konfigurasi NTP ini, saya menggunakan vSphere Client untuk meremote ESXi-nya, jika os kalian linux, bisa menggunakan Web Client seperti di postingan saya sebelumnnya.

STEP 1 – Login ke VMware ESXi-nya

Buka aplikasi vSphere Client (aplikasi ini hanya untuk os windows) nya. Kemudian masukan IP Address atau domain name dari ESXi servernya, lalu kita akan login menggunkan user root, masukan user dan passwordnya.

login vmware clinet

jika muncul tab tentang  “Certificare Warning” di skip aja, atau bisa kita ignore aja…

security warrning

STEP 2 – Konfigurasi NTP

Setelah login kita pilih pada tab Configuration > Time Configuration

konfigurasi ntp

Lihat status di opsi NTP Client, jika Stopped berarti service NTP belum berjalan, lalu kita klik properties dipojok kanan atas.

ntp stopped

Kemudian kita beri ceklis di bagian NTP Client Enable, lalu klik Option…

ntp konfigurasi

Lalu pada opsi Startup Policy di bagi 3 pilihan yaitu :

  • Start automatically if any port are open, and stop when all port are closed, tinggal di artikan saja, jadi ntp akan otomatis berjalan jika ada port yang terbuka dan otomatis berhenti saat semua port tertutup
  • Start and stop with host, ntp akan berjalan dan berhenti seiring host (server ESXi) sedang menyala atau mati.
  • Start and stop manually, ntp akan berjalan dan berhenti sesuai kemauan kita, jadi misalkan server ESXi mati dan dinyalakan kembali ntp tidak akan berjalan sampai kita sendiri yang menjalankan ntp tersebut.
Saya disini memilih Start and stop with host, lalu klik opsi NTP Setting untuk menambahkan server ntp-nya
startup policy ntp service

Selanjutnya kita tambahkan konfigurasi NTP, klik Add… lalu isi dengan alamat ntp yang kalian inginkan, disini saya menggunakan alamat ntp server Indonesia id.pool.ntp.org lalu klik OK

masukan alamat ntp server

Setelah itu jangan lupa untuk memberikan ceklis pada bagian Restart NTP service to apply changes, kemudian klik OK

add alamat ntps erver
Lalu balik lagi pada opsi General, klik Start untuk menjalankan NTP servicenya
start ntp service
Jika sudah, di Status akan beruma menjadi Running
ntp running
STEP 3 – Verifikasi

Setelah semua settingan sudah di konfigurasi, sekarang kita bisa lihat waktu di ESXi nya, yang tadinya Stopped, sekarang sudah Running. 
ntp running

Nun walqalami wana yasthurun
Wassalamualaikum…

Konfigurasi NTP pada Server ESXi (Lab 74)



Assalamualaikum

Kali ini kita lanjut lab lagi, sekarang kita akan mengkonfigurasi NTP pada server ESXi. Sedikit penjelasan tentang NTP dulu yaa..

Apa itu NTP?

NTP (Network Time Protocol) ini merupakan merupakan sebuah protokol yang digunakan untuk melakukan sinkronisasi terhadap penunjuk waktu dalam sebuah sistem komputer dan jaringan. Proses sinkronisasi ini dilakukan di dalam jalur komunikasi data yang biasanya menggunakan protokol komunikasi TCP/IP. Sehingga proses ini sendiri dapat dilihat sebagai proses komunikasi data biasa yang hanya melakukan pertukaran paket-paket data saja.

Jadi pada intinya NTP ini mengatur semua yang berhubungan dengan waktu, pada ESXi ini, NTP digunakaan pengecekan log, scheduler task, alarm dan sebagainnya.

Langsung saja kita konfigurasi NTP ini, saya menggunakan vSphere Client untuk meremote ESXi-nya, jika os kalian linux, bisa menggunakan Web Client seperti di postingan saya sebelumnnya.

STEP 1 – Login ke VMware ESXi-nya

Buka aplikasi vSphere Client (aplikasi ini hanya untuk os windows) nya. Kemudian masukan IP Address atau domain name dari ESXi servernya, lalu kita akan login menggunkan user root, masukan user dan passwordnya.

login vmware clinet

jika muncul tab tentang  “Certificare Warning” di skip aja, atau bisa kita ignore aja…

security warrning

STEP 2 – Konfigurasi NTP

Setelah login kita pilih pada tab Configuration > Time Configuration

konfigurasi ntp

Lihat status di opsi NTP Client, jika Stopped berarti service NTP belum berjalan, lalu kita klik properties dipojok kanan atas.

ntp stopped

Kemudian kita beri ceklis di bagian NTP Client Enable, lalu klik Option…

ntp konfigurasi

Lalu pada opsi Startup Policy di bagi 3 pilihan yaitu :

  • Start automatically if any port are open, and stop when all port are closed, tinggal di artikan saja, jadi ntp akan otomatis berjalan jika ada port yang terbuka dan otomatis berhenti saat semua port tertutup
  • Start and stop with host, ntp akan berjalan dan berhenti seiring host (server ESXi) sedang menyala atau mati.
  • Start and stop manually, ntp akan berjalan dan berhenti sesuai kemauan kita, jadi misalkan server ESXi mati dan dinyalakan kembali ntp tidak akan berjalan sampai kita sendiri yang menjalankan ntp tersebut.
Saya disini memilih Start and stop with host, lalu klik opsi NTP Setting untuk menambahkan server ntp-nya
startup policy ntp service

Selanjutnya kita tambahkan konfigurasi NTP, klik Add… lalu isi dengan alamat ntp yang kalian inginkan, disini saya menggunakan alamat ntp server Indonesia id.pool.ntp.org lalu klik OK

masukan alamat ntp server

Setelah itu jangan lupa untuk memberikan ceklis pada bagian Restart NTP service to apply changes, kemudian klik OK

add alamat ntps erver
Lalu balik lagi pada opsi General, klik Start untuk menjalankan NTP servicenya
start ntp service
Jika sudah, di Status akan beruma menjadi Running
ntp running
STEP 3 – Verifikasi

Setelah semua settingan sudah di konfigurasi, sekarang kita bisa lihat waktu di ESXi nya, yang tadinya Stopped, sekarang sudah Running. 
ntp running

Nun walqalami wana yasthurun
Wassalamualaikum…

Management Virtual Machine Pada VMware ESXi Dengan Web Client (Lab 73)



Assalamualaikum…

pada postingan kali ini saya akan melanjutkan lab-nya tentang virtualisasi, sekarang saya ingin menjelaskan mengenai cara membuat Virtual Machine di VMware ESXi 6.0 jika kita menggunakan OS Linux. Untuk penjelasan dan cara instalasi vSphere ESXi 6.0 silahkan kalian lihat pada postingan saya yang sebelumnya tentang Pengertian VMware vSphere dan Instalasi VMware ESXi 6.0
Karena pada postingan saya yang sebelumnya itu menggunkan vSphere Client bisa di lihat “Management Virtual Machine Pada VMware ESXi Dengan vSphere Client v6 (Lab 68), tetapi untuk kali ini saya akan menggunakan VMware Web Client untuk management-nya. karena di Linux tidak bisa menggunakan vSphere Client, karena hanya tersedia untuk windows saja.

Langusung saja kita mulai, tetapi sebelum menginstall, siapkan bahan nya terlebih dahulu

Bahan :
esxui-signed-3731936.vib

STEP 1 – Upload File .vib

Pertama kita aktifkan ssh-nya, agar bisa di remote dari terminal

Pada tampilan awal ESXi tekan F2 > Masukan user & password > Troubleshooting Options > Enable SSH > Enter

setting ssh (1)
setting ssh(2)

Lalu buka terminal dan ketikan perintah berikut,

scp ~/esxui-signed-* root@10.10.10.10:/vmfs/volumes/datastore1/

Ket :

  • esxui-signed-* adalah file .vib-nya
  • root@10.10.10.10 adalah masuk dengan user root, ke ip 10.10.10.10 (ESXi)
  • /vmfs/volumes/datastore1/ adalah direktori datastore ESXi-nya

lalu kita remote server-nya dengan ssh

ssh root@10.10.10.10

Kemudian kita ketika perintah dibawah ini untuk menginstall file .vib nya

esxcli software vib install -v /vmfs/volumes/datastore1/esxui-signed-* 

Jika ingin meng-uninstall VMware Web Client ini, silahkan remove dengan perintah

esxcli software vib remove -n esx-ui

install .vib

STEP 2 – Akses ESXi via Web Browser

Pertama kita buka browser apa saja, disini saya menggunakan chrome, lalu masukan ip address dari server esxi-nya dengan tambahan /ui diakhir, contoh https://10.10.10.10/ui

login web client


jika muncul windows dibawah ini, OK saja

oke saja

STEP 3 – Membuat VM

Kita akan memilih tipe virtual machine yang akan kita buat nanti. klik Host, lalu klik Create/Register VM,

create register vm

Lalu ada 3 opsi yang bisa kita pilih, yaitu :

  • Create a new virtual machine, membuat virtual machine baru, menginstall vm yang belum diinstall apa apa.
  • Deploy a virtual machine from an OVF or OVA file, mendeploy virtual machine dari template .ovf atau .ova yang sudah jadi sepenuhnya hasil export dari vm yang sudah jadi.
  • Register an existing virtual machine, pada pilihan ini  kita akan me-register virtual machine yang sudah ada pada datastore.
kemudian kita klik bagian Create a new virtual machine.

create new virtual mechine
Kemudian kita beri nama, disini saya menggunkana OS ubuntu, jadi akan saya beri nama ubuntu-14.04.4-server-amd64
select a name and guest os
Pada bagian Select Storage, pilih datastore1, datastore1 ini adalah harddisk si esxinya.
select storage

Nahh.. kita masuk ke bagian Costomize setting, kita bisa melihat settingan hardware kita, Jangan di Next dulu,  

costumize setting
Kita masukan iso nya terlebih dahulu, ganti Host device menjadi Datastore ISO file
masukan iso (1)
Keumudian kita pilih iso yang sudah kita upload sebelumnya. disini saya menggunakan iso ubuntu server
masukan iso (2)
Setelah itu pastikan CD/DVD Media sudah ada isonya, dan jangan lupa centang Connect at power on
masukan iso(3)
Kemudian verifikasi settingan kita sebelumnya, pastikan tidak ada yang salah.
verifikasi

STEP 4 – Menjalankan VM

Sekarang kita akan jalankan VM yang tadi sudah dibuat, pertama kita klik pada bagian Vitual Machines pada Navigator, kemudian pilih guestnya, lalu klik Power on

jalankan vm(1)
kita bisa membuka Console dengan cara klik Console > Open browser console
jalankan vm(2)
dan akan muncul windows seperti dibawah ini,
jalankan vm(3)
And Done~
kita sudah berhasil membuat virtual machine di vSphere, semoga bermanfaat.
Nun walqalami wama yasthurun
Wassalamualaikum…

Management Virtual Machine Pada VMware ESXi Dengan Web Client (Lab 73)



Assalamualaikum…

pada postingan kali ini saya akan melanjutkan lab-nya tentang virtualisasi, sekarang saya ingin menjelaskan mengenai cara membuat Virtual Machine di VMware ESXi 6.0 jika kita menggunakan OS Linux. Untuk penjelasan dan cara instalasi vSphere ESXi 6.0 silahkan kalian lihat pada postingan saya yang sebelumnya tentang Pengertian VMware vSphere dan Instalasi VMware ESXi 6.0
Karena pada postingan saya yang sebelumnya itu menggunkan vSphere Client bisa di lihat “Management Virtual Machine Pada VMware ESXi Dengan vSphere Client v6 (Lab 68), tetapi untuk kali ini saya akan menggunakan VMware Web Client untuk management-nya. karena di Linux tidak bisa menggunakan vSphere Client, karena hanya tersedia untuk windows saja.

Langusung saja kita mulai, tetapi sebelum menginstall, siapkan bahan nya terlebih dahulu

Bahan :
esxui-signed-3731936.vib

STEP 1 – Upload File .vib

Pertama kita aktifkan ssh-nya, agar bisa di remote dari terminal

Pada tampilan awal ESXi tekan F2 > Masukan user & password > Troubleshooting Options > Enable SSH > Enter

setting ssh (1)
setting ssh(2)

Lalu buka terminal dan ketikan perintah berikut,

scp ~/esxui-signed-* root@10.10.10.10:/vmfs/volumes/datastore1/

Ket :

  • esxui-signed-* adalah file .vib-nya
  • root@10.10.10.10 adalah masuk dengan user root, ke ip 10.10.10.10 (ESXi)
  • /vmfs/volumes/datastore1/ adalah direktori datastore ESXi-nya

lalu kita remote server-nya dengan ssh

ssh root@10.10.10.10

Kemudian kita ketika perintah dibawah ini untuk menginstall file .vib nya

esxcli software vib install -v /vmfs/volumes/datastore1/esxui-signed-* 

Jika ingin meng-uninstall VMware Web Client ini, silahkan remove dengan perintah

esxcli software vib remove -n esx-ui

install .vib

STEP 2 – Akses ESXi via Web Browser

Pertama kita buka browser apa saja, disini saya menggunakan chrome, lalu masukan ip address dari server esxi-nya dengan tambahan /ui diakhir, contoh https://10.10.10.10/ui

login web client


jika muncul windows dibawah ini, OK saja

oke saja

STEP 3 – Membuat VM

Kita akan memilih tipe virtual machine yang akan kita buat nanti. klik Host, lalu klik Create/Register VM,

create register vm

Lalu ada 3 opsi yang bisa kita pilih, yaitu :

  • Create a new virtual machine, membuat virtual machine baru, menginstall vm yang belum diinstall apa apa.
  • Deploy a virtual machine from an OVF or OVA file, mendeploy virtual machine dari template .ovf atau .ova yang sudah jadi sepenuhnya hasil export dari vm yang sudah jadi.
  • Register an existing virtual machine, pada pilihan ini  kita akan me-register virtual machine yang sudah ada pada datastore.
kemudian kita klik bagian Create a new virtual machine.

create new virtual mechine
Kemudian kita beri nama, disini saya menggunkana OS ubuntu, jadi akan saya beri nama ubuntu-14.04.4-server-amd64
select a name and guest os
Pada bagian Select Storage, pilih datastore1, datastore1 ini adalah harddisk si esxinya.
select storage

Nahh.. kita masuk ke bagian Costomize setting, kita bisa melihat settingan hardware kita, Jangan di Next dulu,  

costumize setting
Kita masukan iso nya terlebih dahulu, ganti Host device menjadi Datastore ISO file
masukan iso (1)
Keumudian kita pilih iso yang sudah kita upload sebelumnya. disini saya menggunakan iso ubuntu server
masukan iso (2)
Setelah itu pastikan CD/DVD Media sudah ada isonya, dan jangan lupa centang Connect at power on
masukan iso(3)
Kemudian verifikasi settingan kita sebelumnya, pastikan tidak ada yang salah.
verifikasi

STEP 4 – Menjalankan VM

Sekarang kita akan jalankan VM yang tadi sudah dibuat, pertama kita klik pada bagian Vitual Machines pada Navigator, kemudian pilih guestnya, lalu klik Power on

jalankan vm(1)
kita bisa membuka Console dengan cara klik Console > Open browser console
jalankan vm(2)
dan akan muncul windows seperti dibawah ini,
jalankan vm(3)
And Done~
kita sudah berhasil membuat virtual machine di vSphere, semoga bermanfaat.
Nun walqalami wama yasthurun
Wassalamualaikum…

Instalasi VMware Tools pada Guest Windows (Lab 72)



Assalamualaikum..

Bismillahirrahmanirrahim.. pada lab kali ini saya akan memberikan tutorial untuk menginstall VMware Tools pada Guest Linux, tapi sebelum kita lanjut lab-nya, saya akan memberikan penjelasan sediki tentang VMware Tools ini.

What is VMware Tools?

VMware Tools ini sebenarnya software optional atau bisa kita sebut sebagai pelengkap saja, VMware Tools ini menyediakan driver dan utilitas yang berfungsi meningkatkan fungsionalitas koneksi diantara guest (virtual machine) dan host (esxi). Jadi singkatnya VMware Tools ini berfungsi menungkatkan performa interaksi antara guest dan host. Sumbernya dari sini

Why must install VMware Tools?

Berikut beberapa fungsi penting jika kita menginstall VMware Tool pada VM kita :

  • VMware tools akan menginstall driver VGA agar dapat meningkatkan FPS (frame per second) Graphics-nya
  • Meningkatkan alokasi dan efisiensi memory pemakaian (RAM), VMware tools ini akan menginstall driver memory control yang mana dapat meningkatkan alokasi penggunaan RAM.
  • Meningkatkan kinerja I/O dari SCSI yang digunakan oleh sebagian guest operating system VMware.
  • Meningkatkan responsifitas penggunaan mouse. Jadi kursor kita bisa langsung masuk ke guest dan host tanpa harus meng-klik atau menekan ctrl+alt 
  • Mendukung shared folders
  • Mempermudah untuk melihat ip address lewat dashboard vSphere client tanpa harus masuk ke guest (VM) nya
  • Terdapat fitur shutdown dan restart yang tidak secara paksa, kalau sebelum menginstall VMware Tools ini ketika kita mengklik power off di dashbord, itu akan mematikan secara paksa seperti menekan lama tombol power atau mencabut kabel power, tetapi jika sudah terinstall, guest akan men-shutdown seperti biasa secara SOP (Standar Oprasional Prosedur)
  • Waktu di VM dengan waktu di ESXi akan tersingkron langsung.
Kemungkinan seperti itu manfaat yang kita dapat jika menginstall VMware Tools ini.
Langsung saja saya akan memberikan tutorial untuk menginstall VMware Tools ini.
STEP 1 – Login ke VMware ESXi-nya

Buka aplikasi vSphere Client (aplikasi ini hanya untuk os windows) nya. Kemudian masukan IP Address atau domain name dari ESXi servernya, lalu kita akan login menggunkan user root, masukan user dan passwordnya.

login vmware clinet

jika muncul tab tentang  “Certificare Warning” di skip aja, atau bisa kita ignore aja…


security warrning

STEP 2 – Instalasi VMware Tools
Sebelum kita menginstall, pastikan dvd drive pada guest nya kosong, agar tidak terjadi masalah saat menginstall, matikan terlebih dahulu guest-nya, lalu klik kanan pada guest, pilih Edit Setting…

kemudian klik pada bagian CD/DVD drive 1 lalu ubah ke Client Device dan dalam mode Passthrough IDE lalu klik OK
Lalu kita lihat terlebih dahulu apakah VMware Tools sudah terinstall apa belum, klik kanan pada guest-nya lalu pada tab Summary, diopsi VMware Tools masih bertulisan Not running (Not Installed).
Kemudian kita masukan dvd VMware Tools-nya dengan cara klik kanan pada guest lalu pilih Guest > Install/Upgrade VMware Tools.

Jika muncul window seperti dibawah, pilih Interactive Tools Upgrade, agar guest windows menginstal sendiri aplikasi apa saja yang dibutuhkan oleh user, jika memilih Automatic Tools Upgrade, itu akan otomatis terinstall di guest windows, setelah itu klik OK
Lalu pastikan pada Recent Tasks statusnya sudah Completed
STEP 3 – Instalasi Driver VMware Tools di Guest Windows
Pertama buka Windows Explorer, lalu klik 2 kali pada CD Drive VMware Tools-nya, Instaler akan otomatis jalan,

Lalu klik Next,

Pilih Typical, untuk install program feature nya hanya produk VMware saja, jika pilih yang Complete, dia akan menginstall semua program feature, untuk Costume, kita bebas memilih apa saja yang akan diinstall.

Selesai, klik Finish

Kemudian klik Yes untuk merestart


STEP 4 – Verifikasi

Sekarang kita lihat pada tab Summary di guest windows, lalu lihat pada bagian VMware Tools, jika sudah menunjukan Running (Current) maka instalasi ini berhasil

And Done~

Demikianlah cara menginstall VMware Tools pada Guest Linux, jika ada masalah silahkan kontak saya di facebook atau pun sosial yang sudah saya cantumkan di blog ini, semoga bermanfaat.
Nun walqalami wama yasthurum
Wassalmualaikum…

Instalasi VMware Tools pada Guest Windows (Lab 72)



Assalamualaikum..

Bismillahirrahmanirrahim.. pada lab kali ini saya akan memberikan tutorial untuk menginstall VMware Tools pada Guest Linux, tapi sebelum kita lanjut lab-nya, saya akan memberikan penjelasan sediki tentang VMware Tools ini.

What is VMware Tools?

VMware Tools ini sebenarnya software optional atau bisa kita sebut sebagai pelengkap saja, VMware Tools ini menyediakan driver dan utilitas yang berfungsi meningkatkan fungsionalitas koneksi diantara guest (virtual machine) dan host (esxi). Jadi singkatnya VMware Tools ini berfungsi menungkatkan performa interaksi antara guest dan host. Sumbernya dari sini

Why must install VMware Tools?

Berikut beberapa fungsi penting jika kita menginstall VMware Tool pada VM kita :

  • VMware tools akan menginstall driver VGA agar dapat meningkatkan FPS (frame per second) Graphics-nya
  • Meningkatkan alokasi dan efisiensi memory pemakaian (RAM), VMware tools ini akan menginstall driver memory control yang mana dapat meningkatkan alokasi penggunaan RAM.
  • Meningkatkan kinerja I/O dari SCSI yang digunakan oleh sebagian guest operating system VMware.
  • Meningkatkan responsifitas penggunaan mouse. Jadi kursor kita bisa langsung masuk ke guest dan host tanpa harus meng-klik atau menekan ctrl+alt 
  • Mendukung shared folders
  • Mempermudah untuk melihat ip address lewat dashboard vSphere client tanpa harus masuk ke guest (VM) nya
  • Terdapat fitur shutdown dan restart yang tidak secara paksa, kalau sebelum menginstall VMware Tools ini ketika kita mengklik power off di dashbord, itu akan mematikan secara paksa seperti menekan lama tombol power atau mencabut kabel power, tetapi jika sudah terinstall, guest akan men-shutdown seperti biasa secara SOP (Standar Oprasional Prosedur)
  • Waktu di VM dengan waktu di ESXi akan tersingkron langsung.
Kemungkinan seperti itu manfaat yang kita dapat jika menginstall VMware Tools ini.
Langsung saja saya akan memberikan tutorial untuk menginstall VMware Tools ini.
STEP 1 – Login ke VMware ESXi-nya

Buka aplikasi vSphere Client (aplikasi ini hanya untuk os windows) nya. Kemudian masukan IP Address atau domain name dari ESXi servernya, lalu kita akan login menggunkan user root, masukan user dan passwordnya.

login vmware clinet

jika muncul tab tentang  “Certificare Warning” di skip aja, atau bisa kita ignore aja…


security warrning

STEP 2 – Instalasi VMware Tools
Sebelum kita menginstall, pastikan dvd drive pada guest nya kosong, agar tidak terjadi masalah saat menginstall, matikan terlebih dahulu guest-nya, lalu klik kanan pada guest, pilih Edit Setting…

kemudian klik pada bagian CD/DVD drive 1 lalu ubah ke Client Device dan dalam mode Passthrough IDE lalu klik OK
Lalu kita lihat terlebih dahulu apakah VMware Tools sudah terinstall apa belum, klik kanan pada guest-nya lalu pada tab Summary, diopsi VMware Tools masih bertulisan Not running (Not Installed).
Kemudian kita masukan dvd VMware Tools-nya dengan cara klik kanan pada guest lalu pilih Guest > Install/Upgrade VMware Tools.

Jika muncul window seperti dibawah, pilih Interactive Tools Upgrade, agar guest windows menginstal sendiri aplikasi apa saja yang dibutuhkan oleh user, jika memilih Automatic Tools Upgrade, itu akan otomatis terinstall di guest windows, setelah itu klik OK
Lalu pastikan pada Recent Tasks statusnya sudah Completed
STEP 3 – Instalasi Driver VMware Tools di Guest Windows
Pertama buka Windows Explorer, lalu klik 2 kali pada CD Drive VMware Tools-nya, Instaler akan otomatis jalan,

Lalu klik Next,

Pilih Typical, untuk install program feature nya hanya produk VMware saja, jika pilih yang Complete, dia akan menginstall semua program feature, untuk Costume, kita bebas memilih apa saja yang akan diinstall.

Selesai, klik Finish

Kemudian klik Yes untuk merestart


STEP 4 – Verifikasi

Sekarang kita lihat pada tab Summary di guest windows, lalu lihat pada bagian VMware Tools, jika sudah menunjukan Running (Current) maka instalasi ini berhasil

And Done~

Demikianlah cara menginstall VMware Tools pada Guest Linux, jika ada masalah silahkan kontak saya di facebook atau pun sosial yang sudah saya cantumkan di blog ini, semoga bermanfaat.
Nun walqalami wama yasthurum
Wassalmualaikum…